Ammar Zoni mengatakan, jeratan ganja memberinya banyak hikmah. Selain melihat kebesaran hati bapak dan kesetiaan Ranty Maria, ia kini mampu membedakan mana sahabat sejati dan mana orang-orang oportunis.

Ammar Zoni tidak menyalahkan orang-orang yang memengaruhinya untuk menjajal narkoba. Pun ia tidak menyalahkan teman-teman yang menjauhinya.

“Memang saya yang mau menggunakan itu. Seandainya saya berani berkata tidak, tragedi ini tidak akan terjadi. Memang ini salah saya. Saya pernah memakai narkoba. Yang penting, bagaimana saya tidak kembali menggunakannya. Dan memang, saya tidak ingin menggunakannya lagi,” ia menukas.

Usai menemui Ranty, Ammar Zoni teringat Giorgino Abraham. Tak banyak yang peduli pada Ammar saat ia terjatuh.

Gino, demikian Giorgino disapa, salah satu dari yang sedikit itu. Ammar tak akan pernah lupa momen ketika Gino menjenguk dan memeluknya. Dengan berlinang air mata, Gino berkata, “Yang sabar. Kamu harus kuat. Saya ada baik saat kamu ada di atas maupun jatuh.”

Saat itulah Ammar Zoni sadar, Giorgino Abraham sahabat sebenarnya. Gino tahu ketika Ammar mulai mengencani narkoba. Bintang sinetron Berkah Cinta itu menghargai pilihan Ammar sambil bersikukuh pada keputusannya menjaga jarak dengan barang laknat.



YOUR REACTION?


You may also like